Sabtu, 29 Maret 2008

Akhirnya...




Alhamdulillah. Berhasil juga akhirnya aku membuat empe-empe. Belum 100% sih, baru 85%, tapi lumayan lah. Praktikum empe-empe di lab dapurku sebelumnya sempat salah arah. Mau bikin empe-empe jadinya malah OTAK-OTAK. Kalau urusan masak memasak mah aku bukan ahlinya dan tidak hobi pula. Cuma karena hidup di negri orang ya harus ngembangin bakat alias bakat ku butuh atawa bakat ku sono.
Untungnya suamiku cukup pengertian dengan kekuranganku yang satu ini. Dulu waktu awal-awal rumah tangga pernah aku masakin dia daun singkong. Daun yang segar langsung aku cuci kemudian di iris-iris, bumbunya pake bumbu 3, bawang merah, bawang putih dan cabe. Pas makan aku bingung sendiri sebab rasanya pahit sekali. Kebingunganku bertambah ketika melihat suamiku makan sambil enjoy aza (lagi niruin gaya Rosulullah saw kalie, ga mencela makanan) padahal itu sayur beneran pahit deh, hampir nyerupai pare. Karena pengertian pula dia akhirnya membelikan aku 2 buku resep masakan yang lumayan tebal. Dia pula yang pergi kesupermarket membeli bahan-bahan aneh yang tidak aku kenal. Hasilnya masih gagal total. Tapi dia tidak putus asa. Dipanggilkannyalah guru spesial dari jawa. Ibunya sendiri alias mertuaku. Sebulan penuh aku dilatih masak memasak. Agaknya cukup membuahkan hasil. Yang jelas aku tidak tahu apa yang diceritakan suamiku pada ibunya. Cuma ketika aku berhasil memasak nasi, mertuaku betul-betul memuji aku. Dalam hati aku berpikir "kalau cuma masak nasi aja mah gampang".

19 komentar:

  1. Sampai ngikik gini mbacanya mbak hihihi...
    Gak jauh beda sebenarnya sama saya mbak, cuma saya kenal bumbu indofood duluan kayaknya:p

    Selamat ya mbak empek-empeknya sukses...mie ayamnya juga t.o.p b.g.t loh, Zubia Yusuf sampai lahaaap makannya....

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah, ternyata saya tidak sendirian...
    Alhamdulillah juga akhirnya bisa mencoba...
    ntar mau belajar banyak sama mba dwi ah...

    BalasHapus
  3. ayo semangat terus...belajar masak terus

    BalasHapus
  4. hayah teteh..

    masak mah urusannya aisyah...jangan tanya dech kalo sudah kepengen masak
    satu lemari es juga abis dimasak semua..;D

    sampai diprotes..mau masak atau mau jualan sich????
    hehe..ingat betul kalo itu..

    hayuk masak ma aisyah teh..;)

    BalasHapus
  5. jagoan euy.. Teteh mah udh bagus bikin Mpek2nya... Ina mah pernah nyoba, pecah semua.. dan rasanya juga kayak otak2.. sama kayak Mpek2 Teteh yang dulu :)) Sampe sekarang belom berani nyoba lagi..

    BalasHapus
  6. Fatimah juga pernah buat empek2, tapi jadinya otak2.
    tapi enak juga...

    BalasHapus
  7. Wah asyik nih,... tolong ajarin teteh ya...

    BalasHapus
  8. hayo Na,...
    jangan kapok,
    Buah bengkuang buah kedondong = BERJUANG DONK !!!

    BalasHapus
  9. ternyata banyak yang senasib juga ya... ^_^
    Emang otak-otak juga enak ya...
    Ayo fatimah, banyak-banyak belajar masak mumpung masih kecil, biar nanti udah gede jadi terampil...

    BalasHapus
  10. hihihihihi...
    jadi kesimpulannya kalau mau belajar apalagi di support penuh, pasti bisa ya, Mbak....
    Selamat ya, Mbak:-)

    BalasHapus
  11. iya, ternyata dukungan juga merupakan faktor penentu dalam keberhasilan... ^_^

    BalasHapus
  12. benar teh,begitu di luar negri,langsung deh jadi ratu dapur,coba kl masih diindo ratu dapurnya pasti siinem ya!

    BalasHapus
  13. Another yummy-looking dish!

    BalasHapus
  14. untuk belajar empek2 ada tuh guru yang tinggal dekat Neugilching itu teh, cuma kalau naik kereta mesti ke Pasing dulu baru ganti kereta ke Landsberg am Lech. Itu dulu waktu masih jualan pempek kita langganan setia lho...

    BalasHapus
  15. kalau ke rumah guru jauh ya... untung bu guru dah bagi-bagi imu di IDCC, bisa dilihat dan dipelajari tuh rahasia-rahasia bu guru. Tapi ya teep aza, empe-empe bu guru jauh lebih oke....

    BalasHapus
  16. kalau yg ini kesukaan saya...

    BalasHapus