Senin, 21 April 2008

Hitung-hitung menghitung

Dulu, di rumah kami ada 3 sepeda mini, milik putra-putriku.  Sepeda itu dilihat dari harganya, sebenarnya tidak terlalu istimewa.  Ya, seperti biasa, saya suka berburu barang-barang bagus dengan harga yang semurah-murahnya. 

Ketika hendak pergi mengikuti suami, sepeda itu saya hibahkan, pada 3 sahabat yang semuanya telah berputra. 

“Jazakumullah khoron katsiir” itu yang mereka ucapkan.

 

Sekarang, setelah 7 bulan saya di negri orang.  Kami memiliki 8 sepeda.  Cara dapetnya sih macem2, ada yang dikasih, ada yang dibeli.  Iseng-iseng saya hitung, ternyata harga sepeda yang sekarang, masing-masing sekitar 7X harga sepeda yang dulu, bahkan ada yang 14X harga yang dulu,  udah gitu lebih lima sepeda  lagi,… wah hitung sendiri deh

Subhaanalloh.  Allah memang tidak pernah mengingkari janji.

 

Kalau begitu; sedekah yuuuuu.  Cuma, rambu yang harus diperhatikan adalah : (1) tujuan dari setiap amal yang kita lakukan adalah harus Allah semata.  Kenapa?  Karena jika kita menginginkan dunia, kata Allah, kita pasti dapet namun akhirat ga akan dapet.  Jika kita menginginkan akhirat, maka duniapun akan kita dapet. (2) harus inget hisab ya… setiap yang kita terima tidak gratis lho; semua akan diminta pertanggungjawabannya kelak.

 

Ah,… sebenernyamah, kalau kita hendak menghitung-hitung semua nikmat & karunia yang telah Allah berikan, air lautpun tidak akan cukup untuk menjadi tintanya.

Tapi sekali lagi : s e d e k a h     y u u u

(kamsudnya, saya sedang mengajak diri sendiri     )

11 komentar:

  1. PERTAMAXXX
    ada buku "keajaiban sedekah" udah baca?

    BalasHapus
  2. Belum baca..., ntar Insya Allah saya mau baca. Maksih infonya ya...

    BalasHapus
  3. Mariii bersedekah bersama2.... *nyari2 barang yang bisa di hibahkan*

    BalasHapus
  4. mariii....
    Barang yang mungkin sudah tidak kita pakai akan sangat berharga bagi orang lain. Barang yang kita cintai yang kita berikan adalah salah satu bukti keimanan.

    BalasHapus
  5. Amieeeen... Subhanallah... :)

    BalasHapus
  6. 7 buah sepeda juga tidak terpakai semua kan?? boleh atuh dihibahkan kemari.. hehehe...

    BalasHapus
  7. waaah, kebailk atuh na,... harusnya yang lebih makmur ngasih ke yang belum makmur!

    BalasHapus
  8. hehehe.. maka dari itulah saya minta ke Teteh.. ;)

    BalasHapus
  9. ye... dibilangin kebalik jugaaa
    mana ada student lebih makmur daripada Arbeit? (nulisnya salah ga ya? mikir dotcom)

    BalasHapus
  10. Teh Rani, 8 sepeda teh ditaruh dimana aja tuh? klo di tempat parkiran dimarahin gak sama hausmaster heheeee.....

    BalasHapus
  11. di keler sepeda... pernah diaro diliuar. dan ditegur housemaster, pake pengumuman di ointu keluar... :D

    BalasHapus