Sabtu, 14 Juni 2008

Bertepuk sebelah tangan

Pernah bertepuk sebelah tangan???  Pernah sakit karena cinta yang tak terbalas???  Tentu sakit dan teramat sakit ya.  Tapi sebenarnya bukan itu yang ingin kubahas kali ini.
***
Telah menjadi fitrah manusia untuk hidup dengan cinta dan menebar cinta.  Dan cinta ternyata beragam jenisnya.  Cinta dengan hasrat naluri, cinta sepenuh hati pada orang yang dikasihi, cinta pada buah hati,cinta pada sesama, cinta pada alam, cinta pada semua yang ada di alam, dan yang paling hakiki adalah cinta kepada Sang Pencipta Cinta.

Adalah sudah menjadi naluri manusia untuk meraih,meminta atau bahkan merebut cinta karena keinginan akan balasan dari cinta yang kita tawarkan,cinta yang kita berikan.
Tapi tak semua cinta yang kita berikan ternyata berbalas cinta.  Tidak semua cinta seperti gema atau gaung, yang kembali memantulkan kata, bahkan dengan irama yang lebih dari yang kita sampaikan.

Saat itu, saat cinta tak terbalas,baik dari orang yang kita cintai,atau melalui membaiknya alam setelah kita mencoba merawatnya,juga cinta yang telah kita coba tebarkan pada sesasama.  Terlihat kita seolah menepuk angin, tak ada tangan yang menyambut & membalas cinta kita, dan sakit,luka serta duka mulai menyapa kita.
Padahal saat itu ada tangan yang menyambut cinta kita, mengusap airmata kita, membalut luka hati kita.  Tangan itu adalah milik Sang Pencipta Cinta.

Karenanya, jangan pernah berhenti menebar cinta.  Utamanya cinta pada sesama.

29 komentar:

  1. Cinta ma teteh juga kann,...^_^

    btw,..pa kbr nya nih teteh cantiq,...:)
    *smoga sehat n makin di cinta sm keluarga ya Teh,.....^_^

    BalasHapus
  2. aku juga cinta padamu ...Teh Rani yg cantik ... cinta sebagai sahabat dan teman ... untuk terus saling berbagi ... iya khan teh???

    BalasHapus
  3. Whuaaaaaaaaaaah..
    Teh Rani, mari menebar cinta..
    Hese pisan geuning teh...
    Apalagi bila cinta kita ngga dianggap ..

    BalasHapus
  4. *Hug Vina*
    Makasih atas uluran cintanya, teteh sambut sepenuh hati...makasih juga atas do'anya.
    (jadi terharu...)

    BalasHapus
  5. I love you 2, Ria,... ^_^
    ^_^

    BalasHapus
  6. Makasih Mba Renny,
    aku juga cinta padamu sebagai sahabt & teman,... makasih sudah mau berbagi...

    BalasHapus
  7. Leres teh, meni hese....

    BalasHapus
  8. pernah *jawabnya pake malu-malu*:)

    BalasHapus
  9. say juga.... tapi jadul banget.
    tapi akhirnya Allah beri yang jauh & jauh lebih baik,.... Semoga untuk Intan juga Allah berikan yang lebih & lebih baik

    BalasHapus
  10. hehehe......salam kenal teh ti Bandung....

    abdi pecintahujan, berarti penuh cinta oge teu nya ?

    *ngarep* hihihih...

    BalasHapus
  11. Jelas atuh,
    Orang bandung mah sadayana pinuh ku deudeuh,...

    BalasHapus
  12. smoga kita tak pernah lelah menebar cinta itu

    BalasHapus
  13. :)) iya teh,,,makasih yah teh...love you too teh...:))

    BalasHapus
  14. amin... semoga kita saling mencintai karena Allah swt

    BalasHapus
  15. Dengan CiNta....alam menjadi berseri, hidup bertambah ceria...kerana itu Cintai lah saja sang pencipta CiNta kerana dia yg haqiqi...^_^

    BalasHapus
  16. Sama-sama, Les.... i love you too

    BalasHapus
  17. Makasih sudah mau mampir & membaca,....

    BalasHapus
  18. Betul,... cinta yang kan selalu bersambut & tak pernah meluka

    BalasHapus
  19. I Love You, mbak Rani...I do....

    BalasHapus
  20. Dwi,...
    thanks for the love, thanks 4 everything...
    i love you too

    BalasHapus
  21. emang cinta takkan pernah pudar teh....
    indah betul cinta itu

    slm knl

    BalasHapus
  22. Setuju....

    & salam kenal juga,

    BalasHapus