Kamis, 21 Agustus 2008

duuuh,

Membaca kisah kelahiran Faras di( http://ummifathin.multiply.com/journal/item/23) rasanya ngilu,pilu,sedih,sebel sama dokter,kasihan sama bu Sofi, dll.  Ga kebayang saat perut disayat padahal yang baal baru sebelah tubuh.  Ya Alloh, astaghfirulloh.  Naudzubillahi min dzalika.  Ga berani ngebayangin sakitnya kayak apa.

Dulu, waktu mau melahirkan anak ke 3, saya juga mengalami bukaan satu yang cukup lama.  Ketika terasa mules, langsung ke bidan bawa semua perbekalan kelahiran yang telah disiapkan.  Tapi kata bidan Sri Dody, "ini jalannya msih belum lunak, malam ini nginep disini, tapi besok pulang ya".  Esoknya ketika pulang tetangga pada bertanya "mana bayinya?" (padahal seharusnya ga usah nanya ya, kan perut saya masih terlihat gendut)  Sambil cengegesan saya bilang "belum lahir".  3 hari kemudian, terasa mulas berkala lagi.  Malam-malam pergi ke bidan lagi.  Sama seperti sebelumnya :  di suruh nginap & besoknya pulang .  Beberapa hari kemudian mules berkala itu tersa lagi.  Ba'da Maghrib kami ke bidan lagi.  Kata bidan, "ini baru pembukaan satu, tapi jalan lahirnya sudah lunak, mau di induksi ngga?"  Karena berpikir bahwa melahirkan itu sakitnya sama, akhirnya aku putuskan untuk di induksi saja menggunakan cairan infus.  Infusan mengalir di nadiku tidak lebih dari 10 menit.  Dan Subhaanaloh, mulesnya luar biasa, lebih sakit dari 2 persalinan sebelumnya.  Aku sampai "seriosa" menahan mulas yang satu ini.  " Ya Alloh, tolong, sakit sekali ya Allah,"  begitu syair serioa ku.  Bidannya tak suka mendengar dendang seriosaku ini & aku sempat beberapa kali ditegur.  Tak sampai satu jam, alhamdulillah bayi laki-laki itu akhirnya lahir normal juga.  Selamat berkat rahmat, karunia & pertolongan Allah.  Saat itu aku bilang ke bidannya "Bu mules kali ini sakitnya 7X lipat".  Dibalas bidan dengan senyuman.
Tahun berikutnya (16 bulan kemudian) aku melahirkan di bidan itu lagi.  Kubuktikan bahwa aku bisa melahirkan tanpa seriosa jika tanpa induksi & bidannya tersenyum.

Aku memang lebih memilih melahirkan di bidan ketimbang di rumah sakit atau ditolong oleh dokter.  Banyak ku dengar cerita bahwa bidan biasanya lebih sabar dalam menghadapi pasien.  Alhamdulillah, kabar itu bagiku benar adanya.
Selama kehamilan aku memang selalu periksa ke ginekolog untuk memastikan bahwa semuanya baik-baik saja.  Menginjak bulan ke 7  biasanya aku periksa doble, ke ginekolog & ke bidan, toh biaya periksa di bidan kan relatif murah sekali.  Menjelang persalinan aku jelaskan ke dokterkandunganku bahwa aku akan melahirkan di bidan.  Kebanyakan dokternya bisa mengerti.

Kini, dikehamilan kali ini aku rada bingung & deg-segan juga, sebab di Jerman ga ada bidan.

19 komentar:

  1. adik doain moga dapet dokter kandungan cewek n lemah lembut serta penuh kesabaran

    biar sikecil selamat sampai tujuan serta teteh juga
    amin 3x

    BalasHapus
  2. lantas? sama dukun beranak? :D

    masa sih, teh?

    BalasHapus
  3. wah jangan takut teh,disini lahir normal lebih diprioritaskan,op adalah jalan terakhir,kecuali kalau teteh sendiri yg minta di op:)
    btw Alhamdulillah aku belum pernah ngerasain sakitnya saat melahirkan,hanya sakitnya saat penyembuhan setelah melahirkan:

    BalasHapus
  4. bidan ada, Teh.. namanya Hebamme. Nanti kalau melahirkannya normal, kita hanya dibantu dokter dan Hebamme. Si Hebamme inilah yg paling banyak membantu melahirkan (menurutku). Karena dia yg menemani kita dr sejak datang sampai kita bersih kembali, dia juga yg ngasih support dan ngajak ngobrol serta ketawa ketiwi bareng saat gak ada kontraksi. Jadi hubungan batin kita lebih deket sama si bidan ini dibanding sama dokternya.. :D Kalau dokter cuman datang sebentar2 doang.. ngasih suntikan dan main jahit2an. Bahkan waktu Maryam.. dokternya cuman ngeliatin doank.. bingung dia, gak bisa ngapa2in.. soalnya udh tertangani semua sama si bidan... :D

    BalasHapus
  5. Oya, bidan juga membantu perawatan setelah melahirkan. Jadi kalau Teteh udh di rumah, bidan (yg udh dikontak dulu sebelumnya tentu saja) akan datang ke rumah sebanyak 10 kali kalau gak salah, untuk memeriksa kondisi bayi dan Teteh.. sekaligus ngajarin ganti perban udel, bersihin bayi, dll. Dan itu semua dibayarin sama asuransi.

    BalasHapus
  6. Amin, makasih ya Muth ya..

    BalasHapus
  7. iya, bidan mah ga ada sebab di sini yang berfungsi sebagai bidan itu namanya hebamme, bukan bidan. :D

    BalasHapus
  8. ngga ah, aku ga mau oprasi. Mudah-mudahan semua normal-normal saja.

    BalasHapus
  9. Makasih banyak infonya Na,

    BalasHapus
  10. Berarti bidannya nyari sendiri ya Na? atau dicariin sama dokter?

    BalasHapus
  11. baru nyadar.. hehehe.. kalau Hebamme tidak sama dengan bidan ya? Ntahlah.. orang2 nerjemahinnya begitu sih.. tapi secara fungsi memang agak beda sama yg di Indo.. kalau yg di sini mah, Hebamme = Geburtshilfe a.k.a yang membantu melahirkan.. barengan sama dokter. Kalau di Indo mah dokter ama bidan kerja sendiri2 ya, Teh? :D

    BalasHapus
  12. biasanya pas pulang dr RS dikasih list.. kalau nggak dikasih, berarti harus minta. Terus kita hubungin sendiri Hebammenya. Sebenarnya Hebamme ini gak wajib.. kalau perlu saja. Kalau kondisi baik2 saja.. nggak juga gpp.. Biasanya si Hebamme ini juga pasang iklan di tempat praktek dokter. Coba aja liat2 pas periksa ke dokter, Teh.. siapa tahu ada yg deket rumah..

    BalasHapus
  13. Subhanallah bu rani...^_^
    semoga persalinan kehamilan sekarang, sama ya bu, dimudahkan juga...Aminnn...

    BalasHapus
  14. Makasih banyak infonya Na. Berarti banget buat persiapan melahirkan nanti.

    BalasHapus
  15. Subhanallah, meski sakit tetapi lancar juga ya ? .. terbukti kan ada terus .. he3...maaf ya Teh, ini hereui ...
    InsyaAlloh, utk yg nanti proses persalinannya lancar dan mudah juga ga sakit, .. "kan sudah ada jalan lahirnya" hiks, itu biasa didengar klu kelahiran lbh dari 2X ...

    BalasHapus
  16. semoga nanti teteh dimudahkan ya teh ^_^

    BalasHapus
  17. ^_^

    iya kata bidan juga begitu, apalagi yang kelima katanya gampang pisan

    BalasHapus