Kamis, 07 Agustus 2008

Terapi Mandiri

Waktu ke dokter bulan kandungan bulan lalu kondisi tubuhku bener-bener tidak fit.  Ditambah lagi gigi bolongku ngadat, sakitnya luar biasa. (NB :  Sakit gigi & saki hati adalah dua hal yang berbeda, jadi jangan percaya sama Megy Z bahwa mendingan sakit gigi daripada sakit hati, repot booo, mendingan ga sakit apa-apa).  Tadinya sih mau minum obat penahan rasa sakit yang dulu pernah dapet dari resep yang menurut dokter kandungan di Indonesia aman untuk wanita hamil.  Tapi saya tahan, berharap dokter Martina nanti bisa ngasih obat yang lebih bagus.
Belum aja lapor sama dokter, dia sudah langsung bilang "don't take any medicine during pragnancy"  Gubragh deh.  Kayaknya dokternya tahu kalo aku pengen ngagubragh makanya dia bilang "kamu harus banyak tidur".  Yah, laporan batal diutarakan deh.

Sesampainya dirumah pengennya langsung tidur.  Hanya saja gigi yang ngadat membuat mata sama sekali tidak bisa terlelap. Lalu putar otak untuk mencari pemecahan masalah, berdo'a semoga mendapat gidayah untuk gigi yang mungkin lagi goyah.  Akhirnya, dengan keyakinan bahwa hanya Allah saja yang maha menyembuhkan, aku coba pengobatan alternatif deh.  Self terapi alias terai mandiri dengan SEFT (www.emofree.com).  Alhamdulillah, dengan ijin Allah akhirnya gigiku sembuh.

Emofree atau SEFT, dari buku yang aku baca & dari pelatihan yang pernah aku ikuti, memang efektif untuk berbagai penyakit, baik penyakit fisik maupun non fisik seperti phobia, dll.  Yang menarik dari pengobatan ini adalah, bahwa selain terapinya bisa dilakukan oleh terapis secara langsung, bisa juga dilakukan dari jarak jauh.  Bisa juga dilakukan untuk terapi mandiri.  Pengobatan ini sangat ilmiah & telah dilakukan riset atasnya selama lebih dari 20 tahun.

Sering aku berfikir,ketika aku teringat akan muridku yang berkebutuhan khusus, mengapa tidak mencoba untuk melakukan terapi ini disamping terapi wicara atau terapi perilaku dan segala macam terapi khusus lainnya?.  Slogan yang aku ingat dari pentrainingku dulu adalah : coba untuk berbagai macam kasus, tidak ada salahnya kita mencoba.
Nah, barangkali diantara rekan-rekan MPers ada yang berprofesi guru atau helper bagi anak yang berkebutuhan khusus.  Berani mencoba ngga.  Ide ini juga baru sekarang-sekarang kepikiran.  Saya jadi ingin mengabari rekan guru merpakan terapis SEFT juga.  Insya Allah akan saya sampaikan ide ini pada beliau.

Yah, intinya, semua penyakit itu ada obatnya, ada terapinya.  Sementara yang menyembuhkan adalah Allah semata.

19 komentar:

  1. Tahun lalu sempet rawat gigi juga.. waktu menyusui sih.. udh gak hamil lagi.. tapi kan kasusnya hampir sama yah?! Ternyata ada paracetamol yg boleh diminum ibu hamil dan menyusui. Tapi memang dosisnya beda, Teh... Coba aja konsultasikan dulu ama dokternya.. jangan takut2.. meski di awal si dokter udh ngomong gitu.. ;)

    BalasHapus
  2. gimana caranya, Teh?? udh diterangin berkali2.. kok gak ngerti2 ya?! :D

    BalasHapus
  3. Ada bukunya Na, ntar saya pinjemin ya...

    BalasHapus
  4. jadi dah bisa makan karedok lagi ya teh....
    cireng ma comro oge...:-)

    BalasHapus
  5. ...hati2 Teh, klu lagi hamil trus sakit jgn coba2 minum obat2an .. yup, terapi dari diri sendiri itu mang lbh manjur...spt yg udah2 aku suka sakit kepala pinginnya cepet minum obat warung selesai .. tp, ga mau tp ada efeknya, ya itu sll yakin kalu obatnya dari diri sendiri .. dalam hati sll ngucap PUSING PASTI HILANG DAN CEPET BISA SENYUM ... terus2an sampe ketiduran hik2 alhasil manjur .. ternyata obatnya mang kudu tidur, ;) ... berarti bener kata dokternya ya Teh ...

    BalasHapus
  6. Terapinya hampir sama untuk terapi pain management seperti di : http://www.emofree.com/articles.aspx?id=17

    BalasHapus
  7. Betul, emang dokter lebih tahu dari kita ya Mba,

    BalasHapus
  8. setau de'...dulu pada pipi yang dekat gigi yg sakit dikasih minyak gamat atau minyak but-but...atau dibubuh ke kapasdan letak pada gigi/gusi yg sakit

    BalasHapus
  9. knapa gak ke dokter gigi teh? kan gratis dan ditanggung ama asuransi....smoga teteh sehat

    BalasHapus
  10. OK deh setuju banget....meski diawal ceritanya sgt mengkhawatirkan.

    Hatur nuhun tos bagi elmu jeung pangalaman.

    BalasHapus
  11. Saya punya 2 kali pengalaman buruk sama dokter gigi di Indonesia, jadi belum berani ke dokter gigi lagi

    BalasHapus
  12. Sami-sami, mudah-mudahan aya manfaatna.

    BalasHapus
  13. met kenal teh? menarik infonya..
    lalu teteh belajar SEFT-nya darimana? cukup jarak jauh dari web itu aja kah teh? free ya?

    BalasHapus
  14. Dulu ada pelatihan singkat di Bogor. Tapi kalau mau belajar via web, atau via bukunya juga gampang koq.

    BalasHapus
  15. hoooo... makasih nih, teh.. :D
    dicoba

    BalasHapus
  16. Beberapa jenis phobia

    Acousticophobia: Ketakutan pada suara.
    Acrophobia / Hypsophobia: Ketakutan pada tempat yang tinggi.
    Agoraphobia / Kenophobia: Ketakutan pada ruang yang kosong atau terbuka.
    Agyophobia: Ketakutan akan jalan yang ramai dan cenderung takut untuk menyeberang.
    Allodoxaphobia: Takut pada pendapat.
    Amatophobia: Ketakutan pada debu.
    Amaxophobia: Ketakutan berkendaraan.
    Amychophobia: Ketakutan apabila dirinya disiksa atau mengalami luka / kecelakaan.
    Androphobia: Androphobia dijumpai pada wanita, yaitu ketakutan pada laki-laki.
    Antlophobia: Ketakutan pada sungai, banjir atau air yang mengalir.
    Autophobia: Ketakutan pada diri sendiri.
    phobia lainnya bisa dilihat di http://rumahterapiharum.multiply.com/blog/beberapajenisphobia

    BalasHapus