Sabtu, 27 Desember 2008

Revenge


Revenge alias balas dendam, sebuah kata yang terasa menakutkan.  Meski menakutkan, kata itu seolah melekat pada mahluq yang bernama manusia.  Mungkin itu sudah merupakan satu kesatuan dalam kehidupan.  Kenapa menjadi kesatuan?  karena dalam diri manusia ada fitrah untuk mempertahankan diri, fitrah untuk melawan kedzaliman fitrah untuk langsung bereaksi "secara reptil" ketika manusia hanya berfikir dengan menggunakan otak reptil.  Tapi bukankah Allah memberi manusia lebih dari sekedar otak reptil? Yup dalam otak kita masih banyak bagian otak yang lain yang semuanya bisa difungsikan untuk mengendalikan kehidupan.  Tidak hanya sekedar otak, tapi dalam Al Qur-an Allah berulang-ulang menegaskan bahwa DIA telah memberi "pendengaran, penglihatan&hati"  kemudian Allah bertanya pada kita "Afalaa ta´qiluun? afalaa tatadzakkaruun?"
Orang yang selalu mengunakan seluruh perangkat otak,dibarengi dengan pendengaran,penglihatan dan hati untuk memikirkan sesuatu, tentu tidak akan terjebak dalam sebuah misteri "revenge".  Sudah menjadi fitrah jika sakit hati jika dilukai,dikhianati,dilecehkan,direndahkan dan lain-lain.  Dan menjadi fitrah juga jika saat itu langsung terfikir untuk melakukan sebuah pembalasan agar orang yang menyakiti kan jera karena iapun bisa merasa.  Tapi bukankah Allah yang Maha Melihat telah berpesan bahwa sabar lebih utama, bahwa setiap perbuatan akan ada balasan.  Jadi biarkan saja hukum sunatullah yang akan membuat "revenge" itu datang pada orang yang berbuat aniaya.  Tanpa melakukan revenge pun secara otomatis semua perbuatan akan berbalas.  Perbuatan baik, akan bebalas baik dan berlipat pula.  Perbuatan buruk? juga akan orang yang berbuatnya akan merasakan hal yang sama, minimal efek negatif dari perbuatan yang telah ia lakukan. 
Revenge,barangkali seharusnya tak pernah ada selain dalam cerita.  Seperti cerita di drama east of eden yang aku suka,pokoknya sukaaaaaa banget.  Mo nonton?  Stay tune tiap selasa & rabu pagi (waktu gilching) di viikii.net.  Dijamin!
Revenge, itulah tema utama dari drama korea yang tengah menjadi favoritku saat
ini.  Tiap hari selasa dan rabu, kutunggu dan kutunggu kelanjutan cerita yang memikat hati itu. 

16 komentar:

  1. revenge n heartfeeling kayaknya sepaket yaa...
    meski itu ga bagus..

    BalasHapus
  2. Wah, Teteh.. nonton ini??? rame ya?? Kemaren sempet mo nonton ini di Mysoju.. tapi kepanjangan ah.. meni sampe episode 36. Teteh udh nyampe episod brp?? :D

    BalasHapus
  3. aku dah lama gak nonton film korea teh (*Laporan mode on)

    BalasHapus
  4. iya Na, rame buanget, lain dari yang lain.
    Teteh ladfi nunggu episode 37, lagi seru2nya :D

    BalasHapus
  5. lapöran diterima....
    Padahal yang ini lain banget lho :)


    BalasHapus
  6. wah saya jg ntn ini teh Rani.. seru abis emang ya teh..

    BalasHapus
  7. ^_^ saya suka pembahasan tentang "OTAK REPTIL".
    Jazaakillaahu khoyron, Teteh..

    BalasHapus
  8. di indo sepertinya sdh ga booming drama korea bu rani...
    jadi ga bisa nonton

    BalasHapus
  9. Teh, ternyata totalnya 50 episode ya??! gak kuku deh.. hehehe.. Tapi dimana2 ratingnya tinggi nih.. Jadi penasaran.. Nonton juga deh akhirnya.. :D

    BalasHapus
  10. Kalo di Jepang nontonya lewat siaran TV ya...

    BalasHapus
  11. Sok, bakal katagihan gera....

    BalasHapus
  12. wah, bisa jadi ref utk film yg kudu ditonton niy .. nuhun ya Teh, secara KOREA gituloh ... mo nyari ach .. itu DVD kan ?

    BalasHapus