Rabu, 26 Maret 2008

Gubraghks...

“Ting nong” bel rumah berbunyi, pertanda ada tamu.

“Halo” sapaku,

Tak ada jawaban dari bawah sana.  Maka kubuka pintu rumah.  Seorang nenek dan seorang pemuda berdiri disana.  Pemuda tersebut menyapa ramah dan menawarkan sesuatu.

“in english please” pintaku.

“I come to tell you about something, can I?” begitu kurang lebih ia menyampaikan maksud.

Aku mulai rada curiga melihat sesuatu yang ia mereka bawa.  Sebelumnya aku berpikir mereka adalah tetangga baru.  Kebetulan rumah dibawah sudah tak berpenghuni sejak sebulan yang lalu.  Penghuni rumah bawah yang sebelumnya juga seorang nenek, agak lebih muda dari nenek yang berdiri di depanku.

“it’s about what?” kacau juga deh englishku.

Gara-gara kacau itu ia jadi bertanya.

“wich language do you speak?” tanyanya

“ I came from Indonesia, bu I can speak english a litle” jawabku

Nenek yang sedari tadi diam,bertanya pada sang pemuda dalam bahasa jerman yang kutangkap artinya seperti ini : Dia tinggal di jerman tapi tidak bisa bahasa jerman.  Sang pemuda menjelaskan bahwa saya berbicara dengan bahasa indonesia. 

“Oke, we will send you a person who can speak Indonesia” pemuda itu kembali berbicara padaku.

“But, what will you inform to me?” tanyaku penasaran.

“ Holly bible” jawab pemuda itu tenang.

GHUBHRAKs. 

Apa ia tidak melihat aku berkerudung ya, batinku.  Atau karena aku pakai kerudung yang tidak pernah dipakai oleh orang-orang turki ya, jadi aku disangkanya bukan muslim?.  Dan yang lebih bikin ngagubraks lagi adalah bahwa ia akan mengirimkan seseorang yang bisa berbicara bahasa indonesia….

Ah daripada nga-gubraghks ria, lebih baik aku segera mengatakan sesuatu.

“Oh,… I thing I don’t need information about bible because I have a religion too” 

Pemuda dan nenek itu terdiam dua jenak.  Termangu.

“oh,… okay, bye-bye” hanya itu yang keluardari mulut pemuda itu.  Setelah itu, iapun berlalu.

 

 

21 komentar:

  1. hahaha.... benar-benar gubraks surebrak dah... lucu pisan ceritanya...
    hebat juga misinya ya, ada yang bisa berbahasa indonesia juga, bukan tidak mungkin punya banyak stok untuk bhs-2 yang lain...
    ampun dah

    BalasHapus
  2. iya, coba korps da'i indonesia juga punya stok yang bisa bahasa macam-macam ya....

    BalasHapus
  3. hmm... kita cara dakwahnya lain ya

    BalasHapus
  4. mereka punya buletin dalam bahasa Indonesia lho mbak, kumplit:)

    BalasHapus
  5. iya, disini tuh sering banget banyak kayak ginian, bahkan aliran-aliran yang gak jelas juga. Kalo saya mah, kalau ada yg ngebel gak kenal, gak pernah dibuka, Teh. Biasanya kalau saya dapetnya di jalan. Jadi inget studentin yang pernah di cegat di depan rumahnya, ditanya: "Anda agamanya apa?". Dia yang udah cape dan males ngelayanin mereka jadi ngaku Atheis yang gak percaya sama Tuhan-tuhanan. Ada-ada aja tuh anak, hehe... Tapi manjur juga sih, merekanya langsung mabur :D:D:D

    BalasHapus
  6. iya lain ya...
    saya jadi lupa gara-gara ngagubraghk ^_^

    BalasHapus
  7. ikutan ngagubraghksz ya...
    he..he.. jadi ada temen nih... ^_^

    BalasHapus
  8. Wah... koq bisa? jaringannya kuat banget ya...
    (gubraghks lagi aah)

    BalasHapus
  9. padahal yang ateis itulah yang harusnya jadi sasaran empuk ya...

    BalasHapus
  10. teorinya sih begitu, tapi mungkin muka anaknya yang cuek, jadi males maksa. Padahal biasanya mereka teh kan maksaaaaanya minta ampun deh... gigih luar biasa. Kenapa ya, kadang aku kalau ngajak orang (muslim) ngaji aja.. (bukan ngajak masuk islam lho!), suka cepat putus asa. Kalau udah ditolak sekali.. ya udah deh.. baybay... Harusnya gigih juga kayak mereka ya?!

    BalasHapus
  11. sama Na, saya juga kurang gigih. Mungkinkarena mereka rutin ngadain training motivasi kali ya... jadi motivasinya tinggi. Eh, Na, usul nis, sekali-kali KIMM di isi pelatihan motivasi yu.... AMT dll gitu, biarseru...

    BalasHapus
  12. boleh.. boleh.. menarik tuh.. Teteh yang ngisi??? hihihi...

    BalasHapus
  13. hi..hi.. kita bagi-bagi aja

    BalasHapus
  14. Oh ya.. gimana kalau lain kali datang lagi disuruh masuk aja, terus didakwahi :)

    BalasHapus
  15. iya ya harusnya mah begitu,
    tapi saya belum siap, belum pernah belajar kristologi,
    kan segala sesuatu harus diserahkan pada ahlinya

    BalasHapus
  16. tiru saja apa yang orang Jerman bilang ke mereka: leider habe ich keine Zeit! Punkt.

    BalasHapus
  17. oh,.. ini ya kata sandi yang bikin mereka kapok.... ^_^

    BalasHapus
  18. Bikin mereka kapok, mb! ^_^ Salam kenal. Mg bhs Inggrisnya tambah gak kacau ^_^...

    BalasHapus
  19. iya nih, harus ambil kursus kayaknya

    BalasHapus
  20. semoga kita tidak mengalaminya lagi ya....

    BalasHapus