Minggu, 25 Mei 2008

Harta bisa dibawa mati

Sebenarnya aku tahu hal itu sudah lama.  Tapi karena dulu aku adalah orang yang sangat sederhana, maka ketika mendengar hal itu biasa-biasa saja, tidak ada reaksi sama sekali.  Tapi kemudian lingkungan ternyata membawa begitu banyak perubahan.  Kalau dulu aku lihat harta biasa-biasa saja, bahkan aku selalu bilang sama suami bahwa aku ga mau jadi orang kaya.  Tapi kini aku mulai berfikir lain.  Padahal disini, kesempatan untuk mencari pekerjaan bagiku,tidak semudah di Indonesia.
Lalu, bagaimana cara membawa harta ke alam barzah?
Caranya memang tidak mudah alias gampang-gampang susah.  Kenapa?  karena alam dunia & alam barzah memang berbeda.  Susahnya adalah karena kita harus berperang melawan keinginan untuk "menikmati" duniawi sesuka hati.  Sah-sah saja kita memakai harta kita untuk gonta ganti Laptop, gonta ganti roda empat(jadi roda dua atau roda tiga ....xixixi)  Gonta ganti HP, dan sarupaning gonta ganti yang lain (kecuali gonta-ganti pasangan,.... jangan la yauw....).  Tapi kalau harta kita habis untuk hobi gonta ganti yang ga akan sisa untuk dibawa mati lah.  Karena harta yang dibawa mati adalah harta yang kita waqafkan..  Tapi jangan semua pula hartanya kita bawa mati sebab Al Qur'an melarang kita meninggalkan anak kita dalam keadaan lemah, tanpa harta & tanpa pegangan.

Oke Deeeeh tuk rekan-rekan MPers, selamat mencari harta ya....

13 komentar:

  1. selamat mencari harta juga buat teh Rani ....

    anak termasuk harta juga gak? pi gak' boleh digonta ganti khan.. kayak yang pake roda 4...

    BalasHapus
  2. kalo dulu orang yang sangat sederhana, sekarang orang yang bagimana?

    BalasHapus
  3. OooO....

    gituu yaaa Teh,....;)
    hhmmm.....ntar vina mau ngumpulin buat yg roda 3 ahh xixiixi.....:D

    BalasHapus
  4. Betul,... kalo anak Insya allah dah gede malah bisa bawa tambahan alias bawa mantu.....

    BalasHapus
  5. Sekarang lebih sederhana lagi,..... ^_^

    BalasHapus
  6. ngga roda enam aja??? ^_^
    xixixi

    BalasHapus
  7. hhm....

    Berarti Teh,..." BANYAK ANAK BANYAK HARTA " gituu kan Teh,..^_^

    BalasHapus
  8. betul Vin, apalagi kalo punnya anaknya di Jerman, bagi yang membayar pajak, pemerintah Jerman memberikan tunjangan pasca melahirkan ke ibu sebesar 2000 Euro, selain itu, sang anak juga dapat tunjangan

    BalasHapus
  9. tfs mbak sudah mengingatkan diri yang selalu lalai ini....*peyuk*

    BalasHapus
  10. Sama-sama,... makasih juga untuk semua kebaikan yang Dwi berikan...
    Jazakummullokhoiron katsiiir

    BalasHapus
  11. Trimakasih teh utk pengingatnya ..

    BalasHapus