Jumat, 27 Juni 2008

Mirip sana sini

Pernah melihat suatu kemiripan?  Pasti pernah lah.  iya kan?  Karena banyak sekali didunia ini yang terlihat mirip alias menyerupai.  Tapi tentunya yang mirip itu bukan yang sebenarnya.  Sehingga kemudian tidak bisa sesuatu yang mirip itu diklaim sebagai sama atau duplikatnya.  Yah namanya juga mirip.

 

Apa contohnya yang mirip?  Banyak sih, buanyak sekali.  Tapi boleh donk aku coba sebutkan beberapa diantaranya.  Contoh pertama adalah aku mirip sekali dengan sahabatku.  Saking miripnya kakekku pernah ketuker menyangka dia adalah aku.  Bahkan pernah dia sendiri bingung melihat foto dialbumku (yang memang ada fotonya dia *kan namanya juga sahabat*).  Waktu itu dia bingung melihat salah satu fotoku, dia bingung bertanya pada diriku “ini aku lagi dimana ya Ran?”  aku tertawa saat itu lalu ku jelaskan bahwa itu adalah aku, kutunjukan teman-temanku yang ada dalam foto itu, teman sekampusku, bukan kampusnya dia.

 

Contoh kedua adalah bahwa saking banyaknya orang yang “hanya” mirip, salah satu stasiun TV di Indonesia pernah mengadakan lomba mirip bintang.  Padahal kadang beda, hanya di Mark Up aza, entah artisnya, entah yang miripnya (kayaknya sih)

 

Contoh yang ketiga, bagi yang merk mania biasanya bisa membedakan barang yang asli dan mana yang aspal meski yang aspalnya kwalitas satu.

 

 

Contoh berikutnya adalah yang jauh banget nih.  Coba perhatikan awan deh, sering sekali awan bentuknya mirip dengan sesuatu.  Seperti burung lah, Love. kapal dan buanyaaak lagi.

 

Sebenarnya sih, bicara tentang mirip-mirip ini aku ingin mengemukakan apa yang ada dalam benakku saat ini.  Sesuatu yang akhir-akhir ini sering melintas dalam pikiranku.

Lalu apanya yang mirip?

 

Ini lho, Sebagai agama Rahmatan Lil ‘alamin yang diturunkan untuk seluruh umat manusia, banyak yang bilang Islam itu mirip sana sini.

Misalnya keberpihakan Islam kepada kaum dhu’afa mirip dengan ide komunis.  Salah satu ayat dalam Al Qu’an yang diartikan “… agar harta tidak berputar dikalangan kaum kaya saja….” mirip dengan Sosialis.  Tidak adanya batasan dalam mengambil keuntungan ketika bertijaroh (tapi di imbangi dengan anjuran sedekah, zakat & infaq) katanya mirip Kapitalis.  Nilai-nilai yang menjunjung tinggi kemanusiaan katanya mirip dengan semua agama.  Adanya anjuran untuk bermusyawarah katanya mirip dengan demokrasi.

 

Tapi ya itu; cuma mirip-miripan saja.  Tentunya jelas dong ada perbedaan antara yang asli dengan yang mirip.  Dan sudah pasti jika yang dimiripi lebih sempurna daripada “pemiripnya”

Islam jelas beda dengan komunis.  Komunis adalah suatu sistem kehidupan dengan segala aturannya sendiri.  Bahkan Islam sangat bertentangan dengan komunis.  Dengan Sosialis ya beda juga.  Dengan Kapitalis apalagi.  Dengan semua agama? ya kalo sama mah ga usah ada banyak agama, satu aza atuh, namanya juga sama.  Dengan demokrasi?  Masih melekat dalam ingatanku ketika aku belajar tentang demokrasi bahwa arti dari demokrasi adalah dari rakyat oleh rakyat dan untuk rakyat.  Setahuku Rosulullah saw tidak pernah mengajarkan hal demikian.  Kemudian yang namanya Musyawarah itu adalah (setahuku) duduk bersama untuk memecahkan sebuah masalah.

 

Nah itulah resiko menjadi agama yang rahmatan lil alamin; mirip sana-sini.  Tapi kita tidak bisa dong “mengkerdilkan” Islam menjadi hanya setara dengan yang mirip Islam.  Islam itu “Ya’lu wa laa yu’la ‘alaih” yang artinya Islam itu tinggi dan tidak ada yang lebih tinggi darinya.  Hanya saja umat Islam sekarang berada dalam keadaan lemah.  Ini hanya umatnya ya, bukan Islamnya.

Islam adalah sebuah way of live (mencoba menerjemahkan “mabda” nih), suatu sistim kehidupan yang sempurna dan pari purna.  Islam punya cara sendiri untuk memecahkan berbagai masalah.  Tentunya cara menyelesaikan masalah yang ditawarkan Islam beda dengan cara yang dilakukan oleh yang mirip Islam.  Islam punya solusi untuk berbagai macam urusan dari  mulai  hal-hal yang sangat pribadi sampai urusan yang berkaitan dengan seantero bumi.  Islam punya Sistem Ekonomi, Sistem Pendidikan,  Sistem Sosial, bahkan Sistem Politik untuk mengatur sebuah negara.  Sayang semua sistim yang sempurna itu telah dicabik-cabik oleh musuh Islam sejak dahulu kala.  Disusupi oleh pemikiran-pemikiran yang bertentangan sehingga mengecoh umat Islam dan menghancurkan Islam dari dalam.  Ibaratnya Islam yang begitu paripurna kini seperti tubuh yang dimutilasi.  Akhinya sesuatu yang sempurna itu terlihat sangat mengerikan.  Islam hanya dipandang dari sisi poligami, dari sisi hukum rajam, dari sisi qishosh, jihad, atau potong tangan.  Ya siapa yang tidak ngeri lah melihat potongan tubuh bertebaran disana-sini.

Sudah saatnya Islam kini bangkit kembali dalam tubuh yang sempurna dan paripurna.  Kembali untuk melanjutkan kehidupan Islamy, agar umat tak lagi terdzolimi.

 

25 komentar:

  1. Pernah lho mbak, akmal disapa temen terus katanya akmal mirip banget ama temennya dia. terus akmal tanya temennya yg mana, dia blg gini "itu lho cowok yg kuliah di fakultas sebelah...." gubrakkkkk masa akmal bisa mirip banget ama cowok sihhh cape deh hehehe

    BalasHapus
  2. hehe,,,mirip cowok rupanya

    BalasHapus
  3. cowoknya kaleeeeee yg keayuan mirip akmal hehehe

    BalasHapus
  4. Eh, katanya kalo cowok mirip ma cewek itu jodoh Lho.... ^_^

    BalasHapus
  5. Tapi Akmalnya suka apa tidak?

    BalasHapus
  6. gak tahu, kalo dia gak mau bilang aku juga mirip akmal hehe

    BalasHapus
  7. Nah tuh, Akmal....
    dengerin tuh.... ^_^

    BalasHapus
  8. akmal gak suka mendengar...sukanya tidur ajo

    BalasHapus
  9. Bagus kalo begitu, bisa lewat mimpi,

    BalasHapus
  10. waaaaaaaaaaa ditinggal sebentar udah jd objek omongan toh *emang susah jd public figur hahaha *

    Begini, masalah suka tidak suka itukan urusan hati dan akmal ga mau bermain2 ama hati karena masih ada Dia yg maha membolak balikkan hati.

    kalo masalah jodoh tidak jodoh, itu sepenuhnya diserahkan pada Yang Maha menjodohkan.

    kalo masalah mirip ga mirip bertanyalah pada cermin disamping anda hahahaha

    masalah tidur, itu kan emang bisa2nya bang ikhsan aja yg plg sirik ama akmal.....teh rani jgn percaya tuh ama si abang ;P

    oke deh,,,sekian dulu konferensi pers nya *blitzz blitzz sana sini mengabadikan* hahahaha

    BalasHapus
  11. waaaaaaaa comment akmal kepanjangan ya teh hihihi....

    didengerin kok teh.....cuma kok ga kedengaran ya suaranya hehehe

    BalasHapus
  12. waduh ibu pejabat kalo dah kasih sambutan semua kena pedasnya, tp kalo gak pedas gak enak rujaknya

    BalasHapus
  13. Udah ngatuk ya? sama donk,
    Bobo dulu yuuuu
    Mimpi indah ya....
    (mimpi Turki masuk final lawan Rusia ^_^ )

    BalasHapus
  14. akmal mah baru maghrib teh.........

    selamat istirahat ya teh....moga mimpi indah.....

    ya walopun akmal ga suka bola tapi asal teteh senang, akmal bela Turki deh buat teteh,,,,,,apa sih yg ga buat teteh *wink wink*

    have a nice dream teh........ big hug 4 u

    BalasHapus
  15. itulah yang bikin akmal cantik luar dalam.... makasih ya Akmal ya...

    BalasHapus
  16. Amiinn.....semoga kata2 teteh menjadi selaksa do'a melambung tinggi keharibaanNya......

    akmal belajar banyak dari teteh ^_^

    BalasHapus
  17. samaaaa... saya juga pernah dibilang mirip banget dengan seorang sahabat. ^_^

    BalasHapus
  18. perjuangan kita semua mirip sekali yah.....
    sama-sama ingin menjayakan Islam.....
    ^_^

    BalasHapus
  19. selama 27 tahun langkah saya, banyak banget yang bilang saya mirip si anu atau si dia lah,hehe....(padahal kalo dipikir2 masa sih?! ^_^) tapi yang seneng nya kalo dimiripin ame yg lebih cantiq dari saya,hehe. Btw, lama2 wajah saya dengan suami jadi seiras loh...moga2 jodohnya berkekalan ya teh,amiin

    BalasHapus
  20. apakah ini hanya impian yg tinggal jadi impian?kala aku melihat kehidupan di Indonesia.

    BalasHapus
  21. semoga bukan cuma impian Mba Aas,

    BalasHapus
  22. Amin,...
    semoga jadi keluarga yang sakinah ya....

    BalasHapus